radarutama.com – Dukungan ini merupakan bagian dari Sinergi Kegiatan Kementerian Koperasi dan UKM (KemenkopUKM) dengan Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) Bidang Pendanaan pada gelaran acara Cerita Kriya bertajuk Perajin Berdaya, Indonesia Bangkit yang diselenggarakan di Gedung Art Bali, Bali Collection, Nusa Dua, Bali, Kamis (8/9/2022).

“Untuk mewujudkan itu, kita harus bersinergi, tidak bisa jalan sendiri-sendiri,” tandas Direktur Utama LPDB-KUMKM, Supomo, usai acara.

Dalam acara yang dihadiri Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki dan Ketua Umum Dekranas Pusat Wury Ma’ruf Amin ini menghadirkan aneka program dan kegiatan. Mulai dari perluasan akses program KUR, dana bergulir dari LPDB-KUMKM, pendampingan untuk pengembangan kapasitas pelaku UMKM di bidang manajerial SDM, business matching UKM anggota koperasi, pembuatan NIB bagi pelaku usaha mikro, hingga peluncuran chatbot WhatsApp Tumbuh JagoWAn.

“Kita memilih Bali sebagai pusat kegiatan tersebut, yang merupakan bentuk dukungan pemerintah terhadap upaya, agar Pulau Dewata pulih lebih cepat dan bangkit lebih kuat,” imbuh Supomo.

Menurutnya, LPDB-KUMKM akan turut menjadi pilar program ini dengan penguatan ekosistem bisnis kriya melalui koperasi.

“LPDB-KUMKM akan terus melakukan perkuatan permodalan kepada koperasi-koperasi yang juga mengayomi subsektor kriya di Bali,” tegas Supomo.

Menurut Supomo, upaya ini sebagai bagian dari mendukung program pemerintah untuk pemulihan perekonomian Bali dan juga membangkitkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia.

Dukungan ini diimplementasikan melalui penyaluran dana bergulir kepada koperasi. Terbaru, lima koperasi di Bali mendapatkan pinjaman dana bergulir dari LPDB-KUMKM. Yaitu, KSP Sari Sedana Luwih yang mendapatkan dana bergulir sebesar Rp3 miliar, Koperasi Konsumen Lumbung Merta Sari (Rp3 miliar), KSP Puskop Jagadhita Kabupaten Badung (Rp4,9 miliar), KSP Sari Sedana Bali (Rp4,950 miliar), dan KSP Werdhi Mekar Sari Sedana (Rp4 miliar).

Dana bergulir yang disalurkan melalui koperasi di Bali, akan memberikan manfaat ekonomi bagi para anggota koperasi yang merupakan pelaku UMKM di Bali yang terdiri dari sektor kuliner, fashion, kriya, sampai jasa pariwisata.

“Hal ini seiring dengan pertumbuhan perekonomian Bali yang sudah mulai pulih,” ucap Supomo.

Di acara tersebut, LPDB-KUMKM menampilkan produk-produk unggulan yang dihasilkan anggota koperasi yang menjadi mitranya. Diantaranya, Koperasi Jujur Utama Mandiri (Bali) yang mengusung UKM perajin binaan seperti Tenun Ikat Sri Sedana, produk perak (Devano Silver), dan Kios Panca Jaya (kerajinan tas)

Dalam kesempatan yang sama, MenkopUKM menyerahkan secara simbolis dana bergulir kepada tiga mitra LPDB-KUMKM yakni, KSPPS BMT Al Hidayah Ummat Sejahtera (Lombok Timur, NTB) sebesar Rp3 Miliar, Koperasi Konsumen Katala Batu Hijau (Sumbawa Barat, NTB) Rp4,5 miliar, dan KSPPS Nur Indah Abadi (Jember, Jawa Timur) Rp2 miliar.