radarutama.com – Hal itu disampaikan oleh Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Andi Sudirman Sulaiman, Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) Ali Mazi dan Gubernur Sulawesi Tengah (Sulteng) Rusdy Mastura dalam rapat dengan Panja Vale Komisi VII DPR RI, Kamis (8/9/2022).

Menanggapi hal ini manajemen Vale Indonesia mengakui saat ini tengah fokus dalam menyelesaikan sejumlah proyek pengembangan di tiga Blok, yakni Blok Sorowako, Blok Bahodopi dan Blok Pomalaa.

“Perseroan juga saat ini tengah menyelesaikan semua yang menjadi kewajiban dalam Kontrak Karya (KK) dan telah diamanatkan pemerintah Indonesia,” sebut Head of Communications PT Vale Indonesia Tbk Bayu Aji dalam keterangan persnya di Jakarta, Jumat (9/9/2022).

Bayu mengatakan komitmen mewujudkan kewajiban tersebut diantaranya dengan menerapkan prinsip praktik pertambangan yang baik atau good mining practice di semua proyek perusahaan, seperti yang dapat dilihat sendiri pada operasi kami di Luwu Timur.

Perseroan ingin menjadi bagian penting dalam mendorong pertumbuhan iklim investasi di Indonesia.

PT Vale adalah perusahaan pertambangan terintegrasi yang tidak pernah mengekspor bijih sejak awal berdiri.

Beberapa aspek utama terkait keberlanjutan: