radarutama.com – Dolar menguat terhadap yen pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), naik dalam sembilan dari 10 sesi terakhir, setelah Ketua Federal Reserve (Fed)Jerome Powell menegaskan kembali bahwa bank sentral AS akan terus menaikkan suku bunga guna menjinakkan lonjakan inflasi dan memperingatkanpelonggaran kebijakan moneter yang terlalu dini.

Selama beberapa bulan terakhir, dolar-yen telah menjadi pasangan mata uang yang paling sensitif terhadap ekspektasi suku bunga AS.

Di seberang Atlantik, Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga dengan rekor 75 basis poin (bps), mengambil suku bunga simpanan di atas nol persen untuk pertama kalinya sejak 2012. Euro awalnya melampaui paritas terhadap dolar, tetapi kemudian melemah di tengah komentar Powell.

Pejabat TheFed akan segera memasuki periode blackout sebelum pertemuan bank sentral 20-21 September.

Dalam sambutannya di konferensi Cato Institute, Powell mengatakan The Fed perlu terus berjalan sampai pekerjaan selesai dan “berkomitmen kuat” untuk menurunkan inflasi.

“Saya belum yakin bahwa level tertinggi dolar sudah ada,” kata Kepala Strategi Pasar Bannockburn Global Forex,Marc Chandler, di New York.

“Powell tidak menambahkan sesuatu yang baru pada apa yang dia katakan di Jackson Hole atau apa yang (Wakil Ketua Fed Lael) Brainard katakan kemarin, tetapi saya memperkirakan dolar akan berkonsolidasi menjelang IHK (indeks harga konsumen) minggu depan,” tambahnya.

Suku bunga berjangka AS telah memperkirakan peluang 87 persen The Fed akan menaikkan 75 basis poin lagi pada pertemuan bulan ini, yang akan meningkatkan suku bunga dana Fed menjadi 3,0 persen hingga 3,25 persen.

The Fed “bisa melakukan” kenaikan 75 basis poin pada pertemuan September, kata Presiden The Fed Chicago Charles Evans pada Kamis (8/9/2022), yang cenderung berada di sisi dovish dalam debat kebijakan moneter.

Barclays dalam catatan penelitian terbarunya, mengatakan pihaknya juga memperkirakan kenaikan 75 basis poin bulan ini, mencatat bahwa pihaknya melihat peluang luar bahwa angka IHK Agustus yang lebih rendah dari perkiraan akan mengayunkan pendulum kembali ke 50 basis poin.

Pada perdagangan sore, dolar naik 0,1 persen menjadi 143,96 yen. Pada Selasa (6/9/2022), greenback melonjak ke puncak 24 tahun di 144,99 yen.

Indeks dolar datar di 109,63, setelah melonjak ke level terkuatnya sejak Juni 2002 sehari sebelumnya. Euro, di sisi lain, turun 0,1 persen menjadi 0,9994 dolar.

ECB mengatakan pihaknya memperkirakan akan terus menaikkan suku bunga untuk meredam permintaan, dengan memprioritaskan perang melawan inflasi.

“Kami memiliki lebih banyak perjalanan ke depan,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada konferensi pers, menambahkan bahwa telah ada kesepakatan bulat tentang perlunya kenaikan 75 basis poin untuk pergerakan suku bunga ke depan.

Yen, di sisi lain, telah menjadi korban khusus dari kekuatan dolar baru-baru ini, karena Bank Sentral Jepang (BOJ) tetap menjadi satu-satunya bank sentral yang dovish.

Jepang siap untuk mengambil tindakan di pasar mata uang dan tidak akan mengesampingkan opsi apa pun untuk mengatasi “volatilitas yang jelas berlebihan” yang terlihat dalam pergerakan yen baru-baru ini, diplomat mata uang utama negara itu mengatakan setelah pertemuan antara BOJ, Kementerian Keuangan dan Badan Jasa Keuangan.

Pedagang sedang mencari intervensi Jepang untuk meningkatkan yen. Chandler dari Bannockburn percaya bahwa Jepang tidak mungkin melakukan intervensi di pasar.

“Jepang tahu AS tidak mendukung intervensi,” kata Chandler. “Meskipun (Menteri Keuangan AS Janet) Yellen tidak banyak membicarakannya, kebijakan dolar yang kuat masih hidup dan baik di The Fed. Dolar yang kuat adalah bagian dari pengetatan kondisi keuangan.”

Dalam mata uang lain, sterling jatuh terhadap dolar setelah Ratu Elizabeth, raja terlama memerintah Inggris dan tokoh bangsa selama tujuh dekade, meninggal dunia.