radarutama.com – >

KOMPAS.com – Imunisasi merupakan salah satu tindakan penting yang berperan dalam pembentukan sistem imun bayi. Dengan imunisasi , bayi yang masih lemah bisa mendapat pertahanan diri dari penyakit tertentu yang membahayakan.

Imunisasi pada bayi dilakukan ketika bayi mencapai usia tertentu. Oleh karena itu, Generasi Bersih dan Sehat (GenBest) sebagai orangtua harus mengingat dan mencatat usia bayi agar periode imunisasi tidak terlewat. Sebab, rentang waktu imunisasi yang ditetapkan pemerintah sudah disesuaikan dengan bayi.

Akan tetapi, di tengah pandemi Covid-19 yang belum tuntas, GenBest kerap merasa was-was untuk membawa bayinya melakukan imunisasi di layanan kesehatan terdekat. Akhirnya, masa imunisasi pun terlewat.

Meskipun kekhawatiran tersebut perlu dipertimbangakan, GenBest tetap harus membawa bayi untuk imunisasi.

Mengatasi keterlambatan jadwal imunisasi

Untuk diketahui, terdapat lima jenis imunisasi wajib yang harus diterima bayi. Pertama, imunisasi polio untuk mencegah infeksi vaksin polio. Imunisasi ini diberikan sebanyak empat kali, yakni saat anak baru lahir dan dilanjutkan saat bayi berumur 2, 3, serta 4 bulan.

Apabila anak terlambat melakukan imunisasi polio, GenBest tidak perlu mengulang pemberian dosis dari awal. Jadi, cukup lakukan imunisasi lanjutan sesuai jadwal yang ditentukan.

Kedua, imunisasi bacillus calmette-guérin (BCG) yang berfungsi untuk mencegah penyakit tuberculosis (TBC). Imunisasi ini diberikan satu kali segera setelah kelahiran bayi.

Untuk pemberian vaksin BCG, anak seharusnya mendapat imunisasi sebelum berumur tiga bulan. Apabila sudah lebih dari tiga bulan, anak akan diarahkan untuk melakukan uji tuberkulin guna memastikan bahwa anak tidak terkena bakteri TBC. Jika hasilnya negatif, imunisasi BCG bisa langsung dilakukan.

Ketiga, imunisasi campak rubella. Imunisasi ini diberikan sebanyak tiga kali, yakni saat anak berusia 9 bulan, 18 bulan, dan 5 tahun.

Apabila terlambat mendapatkan imunisasi campak pertama yang seharusnya diberikan sekali saat bayi berusia 9 bulan, tidak diperlukan uji tertentu. Sebab, GenBest bisa langsung membawa anak untuk imunisasi campak kapan saja. Akan tetapi, usahakan sesegera mungkin, ya.

Keempat, imunisasi difteri, pertusis, dan tetanus (DPT). Imunisasi ini diberikan sebanyak empat kali saat anak berusia 2, 3, 4, dan 18 bulan. Sama seperti imunisasi polio, anak bisa langsung diimunisasi tanpa mengulang dosis dari awal apabila terjadi keterlambatan.

Kelima, imunisasi Hepatitis B. Imunisasi ini diberikan sebanyak lima kali, yakni saat setelah anak lahir, dan ketika berumur 2, 3, 4, dan 18 bulan.

Apabila terlambat memberikan imunisasi Hepatitis B pada anak, GenBest bisa menyusul kapan saja. Silakan datangi fasilitas kesehatan terdekat dan daftarkan anak untuk mendapatkan imunisasi. Tidak diperlukan uji kadar tertentu untuk mendapatkan imunisasi ini.

Imunisasi merupakan hak anak. Jadi, meskipun terlambat, GenBest harus tetap menyusul jadwal imunisasi yang terlewat.

Meski demikian, perlu diingat bahwa imunisasi sudah dirancang oleh berdasarkan efektivitas kerja vaksin dan reaksi kekebalan tubuh anak. Jadi, alangkah lebih baik jika GenBest memberikan imunisasi sesuai dengan jadwal agar mendapat hasil yang optimal.

Tak hanya melindungi anak dari penyakit berbahaya, imunisasi juga mencegah penularan penyakit ke individu lain. Dengan memberikan imunisasi lengkap untuk anak, GenBest sudah menyumbang kebaikan untuk melindungi individu lain dari risiko penyakit.

Yuk, catat jadwal imunisasi si kecil. Agar tidak terlewat, silakan pasang pengingat pada kalender atau smartphone. Selain itu, GenBest juga harus rutin memeriksakan perkembangan anak ke fasilitas kesehatan (faskes) terdekat, ya.