radarutama.com – Pemadaman listrik yang disebabkan oleh penembakan baru di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia Ukraina telah membahayakan keamanan situs tersebut, pengawas atom PBB telah memperingatkan.

Kondisi terkini PLTN Zaporizhzhia kini membuat operator pembangkit tersebut sedang mempertimbangkan untuk mematikan satu-satunya reaktor yang tersisa.

“Penembakan telah menyebabkan pemadaman total di (Erenhodar) dan membahayakan operasi yang aman dari (reaktor) Zaporizhzhia di dekatnya,” kata kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) Rafael Grossi dalam pesan video yang diunggah ke Twitter pada Jumat (9/9/2022), menyebutnya sebagai “perkembangan dramatis”.

“Ini sama sekali tidak dapat diterima. Itu tidak dapat dibiarkan,” katanya, menyerukan “penghentian segera semua penembakan di seluruh wilayah”.

“Hanya ini (penghentian tembakan) yang akan memastikan keamanan staf operasi dan memungkinkan pemulihan daya yang tahan lama ke Energodar dan pembangkit listrik,” tambahnya.

PLTN Zaporizhzhia adalah fasilitas tenaga nuklir terbesar di Eropa.

Fasilitas tersebut diduduki oleh pasukan Rusia pada Maret dan telah ditembaki dalam beberapa pekan terakhir.

Ukraina dan Rusia saling menyalahkan atas serangan itu, meningkatkan kekhawatiran akan bencana nuklir .

Grossi mengatakan dia mengetahui penembakan itu pada Jumat (9/9/2022) dari staf IAEA di lokasi tersebut.

Penembakan gardu induk di pembangkit listrik termal Energodar telah menyebabkan “pemadaman listrik total” di kota, di mana pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia berada, katanya.

“Tidak ada air mengalir, tidak ada listrik, tidak ada limbah,” katanya.

Risiko signifikan

Operator pabrik dan orang lain yang tinggal di Enerhodar menghadapi “keadaan yang semakin mengerikan”, dengan risiko yang signifikan tidak akan ada lagi staf penting yang cukup di pabrik.

Dan ada “sedikit kemungkinan untuk membangun kembali kekuatan di luar lokasi yang andal” mengingat peningkatan dan berlanjutnya penembakan, tambahnya.

“Akibatnya, IAEA memahami bahwa operator, yang tidak lagi percaya pada pemulihan daya di luar lokasi, sedang mempertimbangkan untuk mematikan satu-satunya reaktor yang masih beroperasi,” katanya.

Pabrik dalam beberapa hari terakhir mengandalkan reaktor ini untuk daya yang dibutuhkan untuk pendinginan dan fungsi keselamatan lainnya.

“Seluruh pembangkit listrik kemudian akan sepenuhnya bergantung pada generator diesel darurat untuk memastikan fungsi keselamatan dan keamanan nuklir yang vital,” Grossi memperingatkan sebagaimana dilansir Al Jazeera pada Jumat (9/9/2022).

Rusia mengatakan mendukung seruan Grossi.

“Kami sepenuhnya mendukung seruan dan permintaan Direktur Jenderal #IAEA bahwa penembakan di kota Enerhodar dan #ZNPP harus segera dihentikan,” kata duta besarnya untuk IAEA Mikhail Ulyanov di Twitter.

IAEA pada Selasa (6/9/2022) menyerukan zona keamanan untuk diterapkan di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, dengan mengatakan situasi saat ini “tidak dapat dipertahankan”.

IAEA mengirim tim beranggotakan 14 orang ke situs itu minggu lalu. Dua anggota tetap di sana secara permanen untuk memastikan keamanan fasilitas.

Kyiv pada Rabu (7/9/2022) menyerukan misi internasional untuk didirikan di pabrik dan penduduk untuk mengevakuasi daerah di tengah kekhawatiran bencana nuklir.