radarutama.com – Pada hari Kamis (8/9/2022) pukul 18.30 waktu setempat, Istana Buckingham mengumumkan bahwa Ratu Elizabeth II telah meninggal dengan tenang di Kastil Balmoral di Skotlandia pada usia 96 tahun.

Dilansir Buzzfeed News, Kabar duka itu tidak terduga. beberapa jam sebelumnya, Istana telah merilis pernyataan langka yang mengatakan bahwa para dokter “khawatir” dan Ratu berada di bawah pengawasan medis.

Putranya Pangeran Andrew, Duke of York, dan Pangeran Edward, Earl of Wessex, dan cucunya, Pangeran William, langung bertolak dari London dengan pesawat resmi Royal Air Force.

Bahkan Pangeran Harry yang kebetulan berada di Inggris untuk acara amal, langsung menuju ke Skotlandia.

Putra tertua Ratu, Pangeran Charles, dan putri satu-satunya, Putri Anne, sudah bersamanya, kata Istana.

Beberapa menit sebelum pengumuman itu disiarkan, James Cook, editor BBC Skotlandia, menggambarkan suasana di luar Balmoral sebagai “rencana yang telah dilatih dengan baik dan diam-diam menjadi tindakan.”

Cook benar. Sudah ada rencana selama bertahun-tahun untuk hari duka ini.

Detail untuk pemakaman kerajaan ditata dengan cermat, seringkali dengan keterlibatan dari anggota keluarga kerajaan yang bersangkutan.

Pada tahun 2017, Guardian menerbitkan sebuah cerita yang menguraikan rencana kematian Ratu, yang diberi nama kode “Operasi Jembatan London.”

Tahun lalu, Politico memperoleh edisi terbaru dari rencana ini, sebagaimana disiapkan oleh Kantor Kabinet Inggris.

Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang bagaimana peristiwa akan terungkap setelah kematian Ratu berasal dari dua cerita ini.

Istana Buckingham, tentu saja, akan membuat pengumuman sendiri tentang detail finalnya.

Operasi Jembatan London akan berlangsung selama 10 hari ke depan, menurut dokumen yang dilihat oleh Guardian dan Politico.

Pada saat publikasi, itu adalah “Hari H,” hari kematian Ratu. Setiap hari berikutnya diidentifikasi sebagai “H+1,” “H+2,” dan seterusnya.

Meskipun Charles menjadi penguasa baru pada saat kematian ibunya, ia akan secara resmi diproklamasikan sebagai raja oleh Dewan Aksesi di Istana St James di London pada H+1.

Selama minggu depan, dia akan melakukan perjalanan ke Skotlandia, Irlandia Utara, dan Wales untuk menerima pesan belasungkawa.

Clarence House mengkonfirmasi pada hari Kamis bahwa ia akan dikenal sebagai Raja Charles III.

Sejak Ratu meninggal di Skotlandia, ada urutan yang akan mengangkut tubuhnya ke London untuk dimakamkan.

Politico melaporkan bahwa ada dua rencana untuk ini, baik “Operasi Unicorn,” di mana tubuhnya akan dibawa ke London dengan kereta kerajaan, atau “Operasi Overstudy,” di mana tubuhnya akan diterbangkan ke London dari Skotlandia.

Ini akan berlangsung pada “H+2”, atau Sabtu (10/9/2022).

Rencana yang disukai Istana adalah agar tubuhnya melakukan perjalanan melalui kereta kerajaan, menurut Guardian.

Perdana Menteri Liz Truss, yang bertemu dengan Ratu untuk membentuk pemerintahan hanya dua hari yang lalu, akan bertemu dengan kereta yang membawa tubuh raja bersama pejabat dan menteri lainnya.

Jenazah Ratu akan diangkut ke Istana Buckingham untuk persiapan jenazahnya disemayamkan dan untuk pemakamannya. Pada “H+4” atau “H+5” (laporan Politico dan Guardian berbeda).

Lalu akan ada prosesi resmi dari Istana Buckingham ke Istana Westminster.

Setelah prosesi, tubuh Ratu akan disemayamkan selama tiga hari sehingga masyarakat dapat memberikan penghormatan kepada raja yang paling lama memerintah dalam sejarah Inggris.

Pemakaman kemungkinan akan berlangsung di Westminster Abbey pada “H+10.” Hari pemakaman dilaporkan akan menjadi hari berkabung nasional.

Dia akan dimakamkan di Kapel St. George di Kastil Windsor, bersama suaminya tercinta Pangeran Philip, yang meninggal 9 April 2021, dan dimakamkan 17 April 2021.