radarutama.com – Aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi terus terjadi di Jakarta. Demonstrasi pada Kamis (8/9/2022) kemarin terjadi di

Aksi unjuk rasa itu dilakukan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) serta Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) di kawasan Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jakarta Pusat.

Massa demonstran sempat merangsek maju menuju kawasan Istana Merdeka dan menerobos kawat berduri yang dipasang di Jalan Medan Merdeka Barat.

Kawasan Medan Merdeka Barat berada tidak jauh dari Medan Merdeka Utara tempat kompleks Istana Kepresidenan berada.

Para demonstran memaksa masuk ke kawasan Istana Merdeka dan meminta untuk bertemu dengan Presiden Joko Widodo .

“Mohon Pak Polisi Pertemukan kami dengan Presiden Joko Widodo,” ujar koordinator aksi melalui pengeras suara.

Para mahasiswa meminta perwakilan dari Istana Merdeka untuk keluar menemui para demonstran untuk menyampaikan tuntutan dan aspirasi mereka secara langsung.

Tak hanya massa dari BEM SI, pengunjuk rasa dari GMNI juga memaksa maju ke kawasan Istana Merdeka dan menerobos kawat berduri.

“Di mana, di mana, gedung anti rakyat, gedung anti rakyat ada di seberang sana (sambil menunjuk mengarah Istana Merdeka),” kompak nyanyian dari massa GMNI.

Untuk mencegah adanya aksi unjuk rasa yang berujung ricuh, sejumlah petugas kepolisian terlihat berjaga di Jalan Medan Merdeka Barat.

Aksi saling dorong dengan aparat pun tak terhindarkan. Polisi berjaga untuk mencegah aksi massa merangsek lebih dalam ke kawasan Istana Merdeka.

Janji temui demonstran

Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) Heru Budi Hartono mengatakan, perwakilan pejabat Istana sempat direncanakan akan menemui perwakilan demonstran yang melakukan aksi menolak kenaikan harga BBM bersubsidi.

Heru mengatakan, pihak Istana akan mendengarkan aspirasi dari demonstran.

“Ya entah dari kepala staf presiden atau dari mana ya kita terima saja. Aspirasinya apa. Ntar kita lihat perkembangan,” ujar Heru kepada wartawan di Kompleks Istana Kepresidenan, Selasa (6/9/2022).

Pada saat itu, Heru menjelaskan Presiden Joko Widodo sedang tidak berada di Jakarta.

Menurut Heru, saat itu Presiden Jokowi sedang melakukan kegiatan di Istana Kepresidenan Bogor sepanjang hari.

Heru membantah jika kegiatan presiden sengaja untuk menghindari aksi demonstrasi yang ada kemungkinan mengarah ke Istana.

Dia menyebutkan, kegiatan Presiden Jokowi sudah terjadwal sejak pekan lalu.

“Terjadwal di Bogor, memang terjadwal dari minggu lalu. Kan habis terima tamu negara di Bogor dan lanjut kegiatan hari ini di Bogor. Terkait demo, nanti mungkin dr pejabat terkait menerimanya,” jelasnya.

Senada dengan Heru, Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin mengatakan, agenda Presiden Jokowi di Bogor sudah dijadwalkan sejak pekan lalu.

Akan tetapi, apabila ada keperluan, presiden akan ke Jakarta. Saat disinggung apakah masih ada kesempatan Presiden Jokowi akan menemui para demonstran, Bey tidak memberi jawaban tegas.

Dia kembali menyinggung pernyataan Presiden Jokowi yang meminta aksi demonstrasi tidak anarkis.

“Presiden menyampaikan bahwa demo itu, perbedaan pendapat itu wajar, ada yang setuju kenaikan, ada yang tidak setuju,” kata Bey.

“Presiden menyampaikan juga kemarin yang penting, tidak anarkis dan dalam koridor peraturan,” tuturnya.

Lewat pintu belakang

Sementara itu, ada hal yang tidak biasa dengan kepulangan Presiden Joko Widodo dari kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta pada Kamis (8/9/2022) sore.

Sebab biasanya presiden pulang melalui pintu gerbang di depan Istana Merdeka yang langsung menghadap Jalan Medan Merdeka Utara.

Sedangkan pada Kamis sore, Presiden Jokowi dan rombongan pengamanan tampak meninggalkan kompleks istana melalui pintu gerbang belakang yang berada di belakang Istana Merdeka. Pintu tersebut berhadapan langsung dengan Jalan Veteran.

Pantauan Kompas.com, persiapan kepulangan Jokowi sudah dilakukan sejak pukul 17.10 WIB. Saat itu petugas membuka pintu gerbang belakang istana.

Kemudian sejumlah petugas keamanan disiagakan untuk berjaga di sisi kiri pintu gerbang.

Tampak pula mobil patroli dan motor patroli polisi yang bersiaga di halaman belakang Istana Merdeka.

Pada pukul 17.21 WIB, ruas Jalan Veteran yang berdekatan dengan gerbang belakang Istana Merdeka sudah disterilkan dari kendaraan umum dan kendaraan masyarakat yang melintas.

Kemudian sekitar pukul 17.24 WIB, rangkaian kendaraan yang mengawal kepulangan Presiden Jokowi mulai bergerak meninggalkan halaman belakang Istana Merdeka.

Dimulai dari motor patroli polisi, motor pasukan pengamanan presiden (Paspampres), mobil Paspamres, mobil patroli polisi dan disusul mobil kepresidenan yang membawa Presiden Jokowi.

Kemudian disusul mobil paspampres dan sejumlah mobil lain yang ikut dalam iring-iringan kendaraan yang membawa presiden pulang menuju Istana Kepresidenan Bogor.

Setelah rombongan meninggalkan kawasan istana, gerbang belakang istana ditutup kembali. Jalan Veteran pun kembali difungsikan secara normal.

Hingga berita ini ditulis, belum ada keterangan mengenai alasan mengapa Presiden Jokowi pulang lewat pintu gerbang belakang istana.

(Penulis : Dian Erika Nugraheny | Editor : Bagus Santosa, Diamanty Meiliana)