radarutama.com – Amerika Serikat telah menyita lebih dari US$30 juta (sekitar Rp 446 miliar) dalam cryptocurrency yang dicuri oleh peretas Korea Utara Lazarus dari game online populer Axie Infinity. Hal tersebut diungkap oleh perusahaan intelijen crypto Chainalysis.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa mereka memainkan peran dalam pemulihan dengan penegak hukum AS dan organisasi crypto lainnya, dalam pemulihan cryptocurrency yang dicuri oleh kelompok peretasan Korea Utara.

Penyitaan tersebut mewakili sekitar 10% dari total dana yang dicuri pada bulan Maret dari Ronin Network, sebuah sidechain yang dibangun untuk game play-to-earn Axie Infinity, kata Chainalysis, dikutip dari Reuters, Jumat (9/9/2022).

Ronin mengatakan pada bulan Maret peretas mencuri sekitar US$615 juta dalam cryptocurrency.

“Kami memperkirakan bahwa sejauh ini pada tahun 2022, kelompok yang terkait dengan Korea Utara telah mencuri sekitar US$ 1 miliar cryptocurrency dari protokol DeFi,” kata Chainalysis.

Pernyataan itu mengacu pada protokol keuangan terdesentralisasi, istilah umum untuk layanan keuangan yang ditawarkan di blockchain publik.

Secara terpisah, Departemen Keuangan AS pada Mei menyetujui mixer mata uang virtual Blender, dengan mengatakan itu digunakan dalam proses pencucian untuk pencurian Axie Infinity. Departemen Keuangan pada bulan April juga mengaitkan Lazarus dengan serangan itu.